Warning: Missing argument 1 for get_post(), called in /home/barata19/public_html/wp-content/plugins/wordpress-seo/frontend/class-opengraph.php on line 489 and defined in /home/barata19/public_html/wp-includes/post.php on line 380
Senin, 01 September 2014
Follow Us :
RSS
Senin, 01 September 2014
Pergerakan Kebangsaan

Peringatan HUT Ke-68 RI di Mabes TNI

By Holong - Sun Aug 18, 12:21 pm

TNI_UPACARA

Pengibaran bendera Merah Putih pada peringatan HUT ke-68 RI di Mabes TNI. (Foto: Puspen TNI)

JAKARTA, BARATAMEDIA – Segenap prajurit dan PNS TNI di lingkungan Mabes TNI, melaksanakan Upacara Peringatan HUT ke-68 Republik Indonesia dengan Inspektur Upacara (Irup) Pa Sahli Tk-III Banusia Panglima TNI, Mayjen TNI Muhamad Nizam.

Upacara dimulai tepat pukul 07.00 WIB, bertempat di Lapangan Upacara Gd. B-3 Mabes TNI Cilangkap Jakarta Timur dan bertindak selaku Komandan Upacara adalah Kolonel Caj Mardi Siswoyo yang sehari-hari menjabat Kabag Bintalroh Pusbintal TNI, Sabtu (17/8/2013).

Dalam amanat tertulis Kasum TNI Marsdya TNI Boy Syahril Qamar, S.E., yang dibacakan oleh Irup mengatakan, peringatan HUT kemerdekaan Republik Indonesia, pada hakekatnya merupakan bentuk penghormatan sekaligus penghargaan kepada para pejuang, pendekar dan pendiri Republik ini, para pahlawan sejati, yang telah memberikan segala-galanya melampaui apa yang seharusnya diberikan. Oleh sebab itu, sebagai generasi penerus, wujud penghormatan dan penghargaan yang paling mulia, yang harus diberikan adalah mewarisi tradisi dan nilai-nilai kejuangan serta melanjutkannya untuk mengisi kemerdekaan.

Lebih lanjut dikatakan, Hari Kemerdekaan 17 Agustus 1945 adalah tonggak sejarah nasional yang paling monumental, sebagai awal titik tolak bangsa Indonesia meniti kehidupan sebagai suatu bangsa dan negara yang bermartabat.

“Pada hari ini, secara nasional 17 Agustus 2013, adalah sudah sepatutnya kita berkaca, bercermin diri untuk melakukan koreksi, apa yang telah kita lakukan selama 68 tahun kemerdekaan dan apa yang akan kita kerjakan untuk menyongsong masa depan,” sebut Irup, seperti yang disampaikan Kadispenum Puspen TNI, Kolonel Cpl Ir. Minulyo Suprapto, M.Sc., M.Si., M.A., dalam rilisnya kepada BARATAMEDIA.

Disebutkan, ada tiga pokok pikiran dalam menyongsong masa depan, yakni perihal keberlanjutan atau kesinambungan, peningkatan kesejahteraan rakyat, dan ketahanan nasional dalam rangka menghadapi tantangan global dengan segala isu dan dinamika yang dibawanya. Ketiga pokok pikiran itu, pada hakekatnya merupakan amanah sekaligus panduan semua komponen bangsa termasuk TNI dalam menapaki dengan pasti, menyongsong hari depan yang penuh harapan.

Sementara itu, pembangunan yang sedang dilakukan adalah sebuah rangkaian kesinambungan untuk membangun kesatuan dan persatuan, dalam konteks dengan perjuangan para pahlawan yang telah meletakan fondasi NKRI, maka pembangunan harus dimaknai sebagai kesinambungan perjuangan para pahlawan kusuma bangsa. Hal itu berarti setiap tahapan sejarah dan setiap generasi yang lahir setelah 17 Agustus 1945, tidak harus meletakan fondasi baru terhadap NKRI. Akan tetapi, menyempurnakan yang belum sempurna dan melanjutkan membangun dinding yang kokoh dan kuat, agar NKRI berdiri dengan kebanggaan pada jatidiri semangat kemerdekaan dalam rangka mencapai kesejahteraan yang berkerakyatan dan berkeadilan.

Di akhir amanatnya KasumTNI menyampaikan beberapa atensi dan harapan. Pertama, kepada seluruh prajurit dan PNS TNI di manapun berada dan bertugas hendaknya senantiasa dapat berperan aktif dalam menghidupkan semangat nasionalisme dan patriotisme dalam membangun, setidaknya para prajurit dan PNS TNI harus mampu mencegah diri agar tidak menjadi beban, apalagi menjadi sumber masalah bagi masyarakat disekelilingnya. Untuk itu, Delapan Wajib TNI harus diamalkan, sebagai komitmen moral prajurit dalam membantu meringankan kesulitan masyarakat di sekelilingnya.

Kedua, perkokoh soliditas dan solidaritas Keluarga Besar TNI, serta bangun komunikasi sosial dengan masyarakat, guna mewujudkan kemanunggalan TNI dan rakyat, serta memperkokoh persatuan dan kesatuan nasional.

Ketiga, jadikan peringatan ini menjadi tonggak baru untuk membangun komitmen baru yang lebih segar dengan memupuk karakter dan nilai-nilai luhur bangsa menuju indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur. (fys)

Leave a Reply